Honyemoon Day 11 - Jajan dan Belanja di Jonker Street (Melaka)



Day 11 - 18 Januari 2019

karena penerbangan hari ini jam 8 pagi dan jarak dari patong beach ke bandara cukup jauh, dengan sangat terpaksa kita harus bangun subuh. sekitar jam 4 lewat kita sudah bangun dan siap tunggu taxi di lobby. karena masih subuh dan jalanan di phuket berkelak kelok plus naik turun, daripada mabuk perjalanan mending saya tidur. untung aja kita berdua ngak dibawa kabur sama supir taxi.

sekitar jam 5 subuh, kita sampai di bandara phuket. masih sepi dan para petugas bandara sudah siap layanin kita. saya agak aneh liat pakaian para petugas bandara di sini. dress code mereka mungkin ngak se formal di indonesia kali ya. jadi petugasnya yah pake baju putih plus rok ato celana hitam aja. kayak anak SMK lagi magang gitu. tapi meskipun masih subuh, mereka dengan penuh senyum dan semangat bantu kita untuk check in dan masukin bagasi.

tepat pukul 10:30 waktu KL, pesawat akhirnya mendarat. badan kami sudah mulai terasa mau remuk karena panjangnya trip kali ini. dengan sisa2 tenaga, kami makan siang dulu di foodcourt KLIA2. kali ini pesen hot pot lagi dengan total 21 MYR.



selesai makan, kami turun ke lantai dasar untuk mencari tiket bus ke melaka. harga tiket busnya 25 MYR / org. kami pilih bus yang jam 1:30. setelah itu cari loket jualan simcard karena simcard tune talk yang dibeli di Klook sudah habis masa pakainya. dapat kartu digi seharga 20 MYR. karena badan udah cape dan barang bawaan seabrek2, kita duduk2 aja sambil tunggu bus datang. sepanjang perjalanan ke melaka kita berdua ketiduran. dan tidurnya pun sangat2 pulas.

tiba2 kita udah sampai di Melaka Sentral. sebelum lanjut ke hostel, kita cari loket tiket untuk balik ke KLIA2. harga tiket pun sama. 25 MYR / org. selesai beli tiket, kita tanya petugas dimana bisa naik grab. diarahkan ke halaman depan terminal. kali ini kita nginap di Discovery Melacca Hostel. rate kamar nya untuk 2 hari 1 malam 59.85 MYR. dari Melaka Sentral ke hostel biaya grab nya 8 MYR. cukup murah dan memang jaraknya tidak begitu jauh.

setelah cek in, kita beres2 trus mulai deh eksplor melaka. saya sengaja masukin melaka ke itin karena pas kebetulan kena weekend. dan jonker street yang terkenal itu hanya buka di weekend. sekitar jam 5 sore kita mulai berjalan dari penginapan. kalo ngikutin maps sih ngak jauh lagi dari penginapan. sekitar 5 menit aja jalan kaki. overall saya suka suana di daerah sini. kurang lebih dengan kuching.  suasana tenang, dan tidak ada polusi udara.




setelah mutar2, akhirnya kita sampai di jonker street. sebagian besar pedagang sudah mulai berjualan dan ada yang baru mulai gelar lapaknya. karena udah lapar, kita cari makan dulu. toko2 di jonker ini unik. meskipun toko ato cafe modern, tapi desain bangunannya tetap dipertahankan model jadul. sebenarnya di pontianak dan singkawang banyak daerah yang begitu. tapi sangat sayang tidak dijadikan tujuan wisata. semoga suatu saat nanti bisa jadi tempat wisata yang dikenal dunia seperti di melaka. akhirnya pilihan jatuh ke My Chicken Rice Ball yang sepertinya sangat khas di melaka. total makanan kita habis 25 MYR.


watsonnya unik 

chicken rice ball
chicken rice
sup bakso ikan

semakin sore, jalanan semakin dipadati oleh pedagang dan pengunjung. sepertinya istri saya belum kenyang tadi habis makan nasi ayam. jadinya jajan dimsum 5 pcs seharga 4 MYR. sambil nikmatin makanan, sambil telusurin jonker street dari ujung ke ujung. lalu balik lagi jalan ujung ke ujung. trus liat orang jualan sosis bakar. eeh pengen lagi. padahal di rumah jarang mau makan beginian. beli sosis nya seharga 5 MYR. habis itu istri saya uji nyali. beli oyster panggang. saya liatnya aja udah geli apalagi dimakan. oyster nya gede2 pula. harganya per pcs 5 MYR. kata istri enak tapi amis sedangkan saya ngak brani nyoba. takut masih mentah juga karena perut saya rada sensitif. habis itu kita jajan teh thailand yang namanya lumayan unik. "Sawateacup" yang kedengarannya seperti sawadikhap. harganya 6 MYR untuk ukuran Large yang kami berdua kesusahan untuk ngabisinnya.
makin sore makin ramai
jajan dimsum dulu
jajan bakar2an
oyster
sawa tea cup
puas ngiterin jonker street, kita coba eksplor daerah sekitar. jembatan jonker street nya bagus tapi kalo malam banyak burung gagak. takut aja pas lagi foto tiba2 ada bom jatoh. kalau malam, disekitaran situ juga ada becak hias. selain di hias, becaknya juga ada tambahan speaker yang lumayan nyaring. lagu yang dimainin ama abang becaknya juga lagu indonesia. yang paling saya ingat adalah lagu "emang lagi manja. lagi pengen dimanja. pengen berudaan dengan dirimu saja" eaaaa goyang baaaaanggg.
becak hias
jembatan di dekat jonker street







kita juga sempat naik ke St Paul Church. pas naik, saya ngak kasi tau istri saya kalo ini bekas kuburan. yang istri saya tau ini bekas reruntuhan gereja. sialnya istri saya ngajak foto2. hahaha saya udah agak2 gimana gitu. trus diajak masuk lagi kedalam. dengan santai nya istri saya eksplor masuk ke dalam sedangkan saya udah ajak turun. untungnya pas waktu itu ada keluarga korea yang datang. jadi ngak sepi2 amat lah.
st paul church
view melaka dari atas st paul church
uji nyali
padahal istri sempat baca nisan ini. tapi ngak ngeh juga
jam 8 lewat suasana disekitar st paul church udah sepi. jadi kita ngak lanjut eksplor lebih jauh lagi. kita jalan balik ke penginapan trus santai2 di bar. kita beli air mineral untuk stok dan juga saya coba beer tiger. sempat ngobrol2 ama dua ibu penjaga bar yang rupanya orang indonesia. lumayan asik juga duduk di sini sambil liatin keramaian melaka di kala malam weekend. selesai minum dan ngobrol2, kita balik ke kamar untuk istirahat. besok masih ada waktu untuk eksplor melaka sebelum balik ke kota asal.

4 Comments

  1. Nah aku juga setuju, koh. Kota-kota kita itu nggak kalah menarik dari kota-kota negara tetangga. Kurangnya, pemerintah daerah masih kurang sadar dengan wisata kota. Akhirnya ya nggak dilirik dan dipromosikan. Di pikiran mereka mungkin yang namanya wisata itu harus wisata alam yang cantik atau bangunan baru instagrammable.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang wisata alam yang bagus aja infrastruktur nya ngak memadai. padahal sumber daya kita ngak kalah sama mereka. cuman pada ngak serius aja garapnya. sayang banget kan. melaka yg kota kecil aja bisa narik berapa juta orang kan tiap tahunnya. masa kita ngak bisa

      Delete
  2. Gue ngiler gile liat chicken ricenya. Mana lagi laper nih wkwkwkw. Kangen ke Melaka, pengen ajak istri ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. so so aja sih rasanya ahahah tapi tetep must try sih. rada unik aja

      nge trip santai2 ke melaka sih oke lah. pas weekend. asik suasananya

      Delete